Janji Kembali Ke Anderlecht

Janji Kembali Ke Anderlecht Ungkap Lukaku suatu hari nanti, dan juga menyebut legenda Arsenal & Prancis, Thierry Henry sebagai panutannya.

Lukaku mentas menurut akademi Anderlecht pada Lotto Park & lalu menjalani peran beserta skuad senior dalam 2009, dia sukses mencetak 41 gol pada 98 penampilannya bagi klub super besar Belgia itu.

Performa baiknya menarik perhatian dari petinggi Chelsea, yg rela menebusnya senilai £14 juta ke Stamford Bridge dalam 2011.

Meski begitu, Lukaku tidak luput menurut banyak sekali kritikan, terutama dia dipercaya kurang mempunyai kemampuan teknis semasa pada Old Trafford, & akhirnya dijual ke Inter seharga £74 juta dalam animo panas 2019.

Bersama super besar Serie A, kariernya balik bersinar, sukses mengemas 34 gol pada animo debutnya pada Giuseppe Meazza, membantu klubnya finis ke 2 pada perserikatan domestik & sebagai runner-up Liga Europa beserta pasukan Antonio Conte.

Ia secara selalu mencetak gol gawang lawan, misalnya yg di tampilakn dalam awal animo 2020/21 ini. Kendati masa depannya cerah pada Inter, Lukaku menyuarakan impiannya buat balik ke klub masa kecilnya.

“Saya mengikuti peningkatan dari Anderlecht,” celoteh Lukaku pada VTM. “Saya niscaya akan balik . Daya tarik bagi pemain yg bermain pada sana menjadi anak belia begitu akbar .”

“Tanya saja pada para pemain misalnya Leander Dendoncker, Youri Tielemans. Mereka masih terikat menggunakan klub itu pula lantaran kami mempunyai begitu poly kenangan latif pada sana.”

Pemain pesepak bola Chelsea Lukaku Sang bomber Inter mengutarakan ambisinya itu saat menjalani tugas internasional beserta Belgia dan Janji Pulang Ke Anderlecht, yg sedang mempersiapkan 2 laga UEFA Nations League kontra Inggris & Islandia.

Janji Kembali Ke Anderlecht Ungkap Lukaku pula megatakan dirinya masih rutin menjalin hubungan menggunakan Henry, yg pernah menjabat menjadi asisten instruktur Roberto Martinez pada timnas Belgia antara 2016 & 2018, & oleh legenda Arsenal punya kiprah akbar pada perkembangan kariernya.

“Saya acapkalikali berbicara menggunakan Thierry Henry,” lanjutnya. “Sangat acapkalikali. Ia sebenarnya merupakan mentor aku . Ia memberi aku dorongan supaya mau dibanding-bandingkan menggunakan para striker lainnya pada Eropa.”

Lukaku menambahkan dirinya sangat menikmati kehidupan pada Italia & membeberkan hubugannya menggunakan Conte pada Inter: “Italia cocok menggunakan gaya hayati aku . “Jika saya mengetahui hal ini sebelumnya, saya sudah pindah ke tim ini dari dulu.”

“Di Inter, tim kami bertanding dengan memakai 2 penyerang. Ketika aku bermain buat timnya [Conte], kami wajib mematuhinya, akan tetapi interaksi aku & instruktur rukun.”

“Kami lebih kurang mirip. Saya pula, sepertinya, benci kekalahan.”

Ditanya soal gol bunuh diri yang menyebabkan Inter Milan kalah dengan skor 3-2 dari Sevilla yang terjadi pada final Liga Europa. Apakah hal ini menjadi masalah?. Lukaku menjawab: “Itu menjadi hal yang terlalu berat bagi aku . Saya selalu mengalami peristiwa nyaris.

“Semua hal tersebut merupakan hal yang mengerikan bagi aku . Saya pikir, itu menyedihkan. Aku sudah menaruh begitu poly bisnis buat sasaran tadi, lalu aku gagal mendapatkannya. Saya butuh empat atau 5 hari buat melupakannya.”

Janji Kembali Ke Anderlecht Ungkap Lukaku Juga Pemain Yang Terjangkit Oleh Virus COVID-19

Tiga pemain Inter Milan dinyatakan positif. Tes kepada para player di jalankan di dalam kandang latihan klub, Appiano Gentile.

“Ionut Radu jua di umumkan bahwa hasil tes adalah positif pagi ini [Jumat], setelah tes dilakukan pada hari kemarin. Pengecekan selanjutnya dijadwalkan hari besok,” begitu selanjutnya.

Gagliardini tampil menjadi starter pada 2 laga terakhir Serie A, mencetak satu skor & assist pada kemenangan 5-dua atas Benevento.

Nainggolan balik ke Inter animo ini sehabis menghabiskan animo sebelumnya menggunakan status pinjaman pada Cagliari. Ia baru tampil menjadi kameo selama 15 mnt menurut bangku cadangan pada laga kontra Fiorentina.

Kiper cadangan Radu belum sekalipun tampil menjadi starter pada Serie A beserta Inter & satu-satunya penampilannya pada perserikatan bersama Nerazzurri merupakan menjadi pemain pengganti dalam 2016.

Emi Martinez telah bergabung dengan Aston Villa dengan status transfer permanen.

Emi Martinez bergabung dengan Aston Villa – Penjaga gawang internasional Argentina, sosok yang sangat populer klub Arsenal. Menandatangani kontrak dengan Arsenal 10 tahun lalu pada Agustus 2010 dari tim tuan rumah Independiente.

Emi, 28, memulai 11 pertandingan terakhir musim 2019/20, tampil luar biasa dan melanjutkan performa ke musim ini untuk kemenangan adu penalti Community Shield atas Liverpool. Emi Martinez selalu hadir dalam perjalanan Arsenal untuk memenangkan Piala FA Emirates, hanya kebobolan tiga gol dalam enam pertandingan selama perjalanan untuk mengangkat trofi.

Secara total Emi membuat 39 penampilan tim utama, menghabiskan masa pinjaman dengan enam klub – Oxford United, Sheffield Wednesday, Rotherham United, Wolves, Getafe dan Reading – untuk mengembangkan pengalamannya.

Baca juga Final Liga Champions 2020

Emi meminta secara pribadi untuk mengucapkan selamat tinggal kepada klub dan fans Arsenal. Arsenal menghabiskan beberapa waktu dengan Emi sebelum dia pergi.

Semua orang di Arsenal berterima kasih kepada Emi atas kontribusinya untuk klub selama 10 tahun terakhir. Dan Arsenal mendoakan yang terbaik untuknya di masa depan.

Transfer Tinggal Menunggu Proses Akhir

Emi Martinez memiliki pesan sederhana untuk setiap penggemar Arsenal di seluruh dunia: terima kasih.

Penjaga gawang Argentina bergabung dengan Aston Villa pada hari Senin. Tetapi menekankan bahwa dia tidak akan menjadi pemain seperti sekarang ini tanpa dukungan yang telah ditunjukkan oleh fanbase kepadanya.

Terima kasih, terima kasih untuk semua tahun [dukungan], kata Martinez Arsenal.com. “Saya berterima kasih kepada Tuhan karena memiliki kesempatan selama beberapa bulan terakhir untuk menunjukkan kepada penggemar Arsenal terbuat dari apa saya, dan mengapa saya sering dipinjamkan.

“Itu selalu untuk kembali dan memenangkan trofi dan memberi mereka trofi. Saya melakukannya, saya merasa lebih bangga dari sebelumnya.

“Mereka menjadikan saya sebagai penjaga gawang; bukan hanya klub, bukan hanya pelatih penjaga gawang saya tetapi juga para penggemar karena mereka mendukung saya. Memberi saya kepercayaan diri untuk tampil. Dan saya berharap mereka semua yang terbaik dan berharap mereka menang banyak, banyak. piala. Terima kasih. Hanya itu yang bisa saya katakan. ”

Segera setelah Emi Martinez mengambil keputusan untuk bergabung dengan Aston Villa, dia bersikeras untuk melakukan satu wawancara terakhir dengan Arsenal untuk menggambarkan emosinya secara lengkap.

Penjaga gawang Argentina telah bersama Arsenal selama 11 tahun. Tetapi meninggalkan Arsenal setelah memainkan peran penting saat Arsenal memenangkan Piala FA Emirates dan Community Shield. Dan dia akan selamanya menjadi favorit penggemar.

Ucapan Perpisahan Martinez

“Saya merasa aneh, sudah lebih dari satu dekade di klub,” kata Martinez Arsenal.com. “Semua orang tahu betapa saya mencintai Arsenal, dan seberapa keras saya bekerja untuk memiliki kesempatan yang saya miliki dalam beberapa bulan terakhir.

“Saya jatuh cinta dengan klub ini, saya sangat berterima kasih kepada keluarga Arsenal karena telah memberi saya kesempatan untuk berada di sini lebih dari satu dekade. Dan saya berharap yang terbaik untuk Arsenal, saya berharap mereka kembali ke Liga Champions. Dan memenangkan lebih banyak lagi. trofi karena basis penggemar Arsenal layak mendapatkannya, klub juga.

“Saya hanya ingin mengatakan kepada para penggemar bahwa mereka harus mempercayai prosesnya, mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan Mikel dan stafnya dan saya berharap yang terbaik bagi mereka.”

Peluang Transfer Martinez Menuju Aston Villa

Martinez harus bersabar saat dia menunggu peluangnya di tim utama selama lebih dari satu dekade. Tetapi tidak ada seorang pun di Arsenal yang akan melupakan cara dia tersingkir dengan dua kesuksesan di Wembley.

“Pada awal tahun pertama saya, saya pikir saya tidak akan berhasil,” katanya. “Itulah kenyataannya karena saya memiliki sembilan kiper di depan saya. Saya selalu percaya bahwa saya memiliki bakat untuk melakukannya. Tetapi tidak pernah benar-benar percaya pada diri saya sendiri bahwa saya akan melakukannya.

“Tapi kemudian selama bertahun-tahun, saya ingat saya berada di bangku cadangan untuk Community Shield. saya memenangkan tiga Piala FA dan tiga Community Shield. Tetapi saya sebenarnya bukan bagian dari tim, saya tidak mendapatkan menit yang saya butuhkan jadi saya tidak pernah merasa bahwa saya memenangkannya. Saya adalah bagian dari tim, tetapi saya tidak pernah merasa itu milik saya.

“Aku harus pergi pinjaman demi pinjaman demi pinjaman untuk kembali dan memiliki kesempatan untuk menjadi kiper seperti saya hari ini. Saya bersyukur menjadi pemain dan pribadi, karena saya datang ke sini sebagai anak muda, lajang, dari Argentina, negara miskin dan dari keluarga miskin, dan saya pergi dengan seorang istri, dengan seorang anak dan sebagai pria. Semuanya karena Arsenal. ”

Final Liga Champions 2020 – Sejarah Bayern Munich di Piala Eropa / Liga Champions

Final Liga Champions 2020 – Bayern Munich akan mencatat babak baru dalam sejarah Piala Eropa / Liga Champions dalam rekor mereka ketika menghadapi Paris Saint-Germain di final 2019-20 di Lisbon pada hari Minggu.

Raksasa Bavaria adalah salah satu pemain rutin untuk liga Eropa dan sejauh ini merupakan perwakilan Jerman yang paling sukses di panggung Champions.

Pertandingan hari Minggu akan menjadi pertandingan ke-11 mereka di final kompetisi klub terbesar di dunia sepak bola. Sedangkan lawannya Paris Saint-Germain akan berlaga pada babak final liga Eropa untuk pertama kalinya.

Meski begitu, mencapai final akan dianggap sebagai kemenangan besar bagi sebagian besar klub dan hanya 13 kali juara dan 16 kali finalis Real Madrid yang lebih sering tampil di acara tersebut daripada Bayern.

AC Milan dan Liverpool adalah satu-satunya klub lain yang lebih sering mengangkat trofi daripada Bayern yang hanya 5 kali mendapatkan trofi tersebut. Meskipun itu juga berarti bahwa hanya Juventus yang mencapai final lebih banyak namun kalah.

Dalam banyak laga lainnya, hanya Madrid yang bisa mengungguli mereka; Los Blancos adalah satu-satunya tim yang telah memainkan lebih banyak pertandingan liga Champions. Memenangkan lebih banyak pertandingan dan mencetak lebih banyak gol di Piala Eropa dan Liga Champions. Klub Jerman tersebut hanya memenangkan 205 dari 351 pertandingan mereka di kompetisi dan mencetak 723 gol dalam prosesnya.

Patut dicatat bahwa Real Madrid juga telah menjalani 14 seri lagi dalam kompetisi ini. Sedangkan Bayern tampil pertama kali pada 1969-70 ketika Madrid sudah enam kali menjadi pemenang.

Perjalanan Bayern Selama Kompetisi Liga Eropa Berlangsung

Bayern tersingkir di babak pertama pada kesempatan itu dan kemudian kalah dari Ajax yang keluar sebagai juara dalam kampanye Piala Eropa berikutnya pada 1972-73. Tetapi satu tahun kemudian mereka mencopot tim Belanda itu sebagai raja Eropa.

Bayern tim yang terdiri dari tokoh-tokoh legendaris seperti Franz Beckenbauer, Gerd Muller dan Sepp Maier berhasil mengalahkan Atletico Madrid di final 1974. Mengawali rentetan tiga gelar juara berturut-turut – melawan Leeds United pada 1975 dan Saint-Etienne pada 1976.

Bayern kembali ke final lagi enam tahun kemudian tetapi merasakan kekalahan untuk pertama kalinya ketika Aston Villa menang 1-0, dan lima tahun setelah itu mereka kalah dengan satu gol lagi, kali ini di tangan Porto.

Kekalahan yang paling dramatis adalah partai final Liga Champions 1999 yang terkenal. Ketika Bayern unggul dari Manchester United selama 84 menit dan tampaknya ditakdirkan untuk memenangkan trofi. Namun dua gol di waktu tambahan dari tim Alex Ferguson membuat salah satu comeback paling dramatis di kompetisi yang pernah terjadi.

Kekalahan semifinal dari Real Madrid pada tahun berikutnya tidak membantu banyak hal. Meskipun mereka membalas dendam 12 bulan kemudian dengan kemenangan atas lawan yang sama. Pada tahap yang sama untuk mencapai final yang mereka menangkan melawan Valencia untuk mengakhiri tiga final berturut-turut. kerugian.

Trofi Champions ke-lima

Bayern harus menunggu sembilan tahun lagi sebelum mencapai momen besar lagi. Dan pada kesempatan itu mereka dikalahkan oleh Inter Milan 2010 milik Jose Mourinho yang berhasil menyabet treble winner.

Momen khusus terjadi untuk Bayern mengangkat trofi untuk kelima kalinya dua tahun kemudian. Ketika final diadakan di stadion mereka sendiri dan Chelsea adalah lawannya. Tetapi kepahlawanan Didier Drogba membuat Bayern jatuh ke kekalahan terakhir yang memilukan di tangan. oposisi Inggris.

Kali ini mereka hanya harus menunggu satu tahun lagi untuk penebusan. Mencapai final ketiga dalam waktu empat tahun pada 2013 dan melawan rival domestik Borussia Dortmund. Dan akhirnya mencatatkan nama mereka terukir di trofi untuk kelima kalinya.

Lima tahun berikutnya perjalanan Bayern berakhir di tangan lawan Spanyol – termasuk empat kekalahan semifinal – sebelum kalah dari pemenang Liverpool di babak 16 besar musim lalu.